Bahasa Indonesia Ragam Ilmiah

Bahasa Indonesia Ragam Ilmiah

Bahasa Indonesia ragam ilmiah sebenarnya bukan merupakan bahasa tersendiri. Hanya ada beberapa ciri khas yang membedakannya dengan ragam bahasa lainnya. Ciri yang menonjol dari bahasa ilmiah adalah kecendekiaannya. Kecendekiaan bahasa itu berarti bahwa bahasa ini harus mampu membuat pernyataan yang tepat, cermat, dan logis. Dengan demikian, sekompleks apa pun konsep keilmuan itu bisa diungkapkan dengan menggunakan bahasa yang jelas.

Bahasa Indonesia Ragam Ilmiah

Fungsi kecendekiaan itu berarti pula bahwa bahasa tersebut mampu merekam penelitian di bidang ilmu dan teknologi serta baik untuk komunikasi ilmiah pada umumnya. Fungsi ini konsekuensinya mensyaratkan adanya ragam khusus dan kosakata/istilah khusus.

Ada hubungan timbal balik antara perkembangan iptek dan pengembangan bahasa ragam khusus. Pengembangan iptek yang pesat harus pula diimbangi dengan pengembangan bahasa agar kemajuan itu dapat diungkapkan dengan bahasa yang bisa dimengerti oleh masyarakat. Bila tidak dikembangkan akan menghambat penyebaran informasi tentang iptek kepada generasi selanjutnya.

Dalam sejarah perkembangan Bahasa Indonesia dari awal kelahirannya dapat kita lihat bahwa Bahasa Indonesia berasal dari bahasa Melayu (baca: Sejarah Perkembangan Bahasa Indonesia). Bahasa Melayu pada masa kerajaan Sriwijaya telah digunakan sebagai bahasa ilmu pengetahuan. Melihat fakta ini dapat kita simpulkan bahwa bahasa Melayu sebagai pokok Bahasa Indonesia saja mampu digunakan sebagai bahasa ilmu pengetahuan, apalagi Bahasa Indonesia yang sudah berkembang dan banyak menyerap unsur yang berasal dari bahasa daerah maupun bahasa asing tentu akan mampu berfungsi sebagai bahasa ilmiah.

Ciri-Ciri Bahasa Ilmiah

Ada beberapa ciri yang membedakan bahasa ilmiah dengan ragam lainnya, yaitu:

  1. Menggunakan bahasa baku
    Bahasa yang menjadi standar kebenaran bahasa baik dilihat dari ejaan, kosakata, maupun kalimat.
  2. Cendekia
    Bahasa yang digunakan lebih berkomunikasi dengan pikiran.
  3. Lugas
    Menggunakan bahasa yang tidak mengandung ketaksaan/arti ganda.
  4. Cermat
    Menghindari kesamaran dalam pengungkapan konsep.
  5. Objektif
    Sedapat mungkin tidak menunjukkan selera perseorangan.
  6. Hemat
    Menggunakan kata dan kalimat secara ekonomis agar tidak bertele-tele.
  7. Membedakan nama, ciri, atau kategori yang mengacu pada objek penelitian agar tercapai ketertiban berpikir
  8. Menghindari langgam bahasa yang meledak-ledak atau mencampuradukkan dengan emosi dalam tafsirannya

Ragam bahasa ilmiah cenderung mempunyai keseragaman dan kesamaan di berbagai negara karena sifat ilmu dan teknologi yang tidak mengenal batas geografi dan politik. Demikian juga metode yang digunakannya boleh dikatakan sama.

 

Artikel ini dibuat hanya untuk informasi semata. Jika Anda ingin mengetahui lebih jauh tentang pembahasan ini, silakan baca buku atau sumber informasi yang ada di bagian referensi. Terima kasih.

REFERENSI
Artikel: 
Berbagai sumber 
Gambar:
Dokumen pribadi

Admin
Ordinary boy (not yet a man), happy husband, and proud dad. Sering nongkrong di blog pribadinya: Blog Bang Fuji

Disqus
Blogger
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

0 Comment

Add Comment

Show Parse Tool Hide Parse Tool


Cara mengubah gaya teks di Disqus Blogger Paling Aktif
  • Untuk menulis huruf bold, silakan gunakan <strong></strong> atau <b></b>.
  • Untuk menulis huruf italic, silakan gunakan <em></em> atau <i></i>.
  • Untuk menulis huruf underline, silakan gunakan <u></u>.
  • Untuk menulis huruf strikethrought, silakan gunakan <strike></strike>.
  • Untuk menulis kode HTML, silakan gunakan <code></code> atau <pre></pre> atau <pre><code></code></pre>.
    Atau silakan gunakan parse tool di bawah ini.
Buka Parse Tool Tutup Parse Tool



strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed