Kesalahan Penalaran

Kesalahan Penalaran

Tanpa sadar terkadang terjadi kesalahan penalaran dalam berpikir. Seperti sudah dibahas, bahwa terdapat dua jenis penalaran yaitu penalaran induktif dan deduktif maka kesalahan penalaran pun dapat terjadi dalam proses berpikir induktif maupun berpikir deduktif.

Kesalahan Penalaran

Kesalahan penalaran induktif

Kesalahan penalaran induktif dapat terjadi pada ketiga cara berpikir, baik itu generalisasi, analogi, maupun sebab akibat. Berikut ini adalah beberapa kesalahan penalaran induktif yaitu:

  1. Generalisasi terlalu luas
    Kesalahan generalisasi bisa terjadi karena generalisasi terlalu luas.
    Contoh:
    Melihat beberapa orang Bali pandai menari, seorang tamu asing lalu mengatakan bahwa semua orang Bali pandai menari.
    Kesimpulan dalam generalisasi di atas kurang tepat karena sampelnya terlalu kecil sehingga tidak bisa mewakili populasi.
  2. Dasar analogi yang digunakan bukan merupakan ciri esensial
    Kesalahan dalam berpikir analogi bisa terjadi akibat dasar analogi yang digunakan bukan merupakan ciri esensial.
    Contoh:
    Anto akan menjadi presiden karena dia adalah anggota TNI.
  3. Kesalahan penilaian hubungan sebab akibat
    Kesalahan pada cara berpikir sebab akibat bisa terjadi karena kesalahan penilaian hubungan sebab akibat. Kesalahan semacam ini sering terjadi pada kesimpulan yang didasarkan takhayul atau kesalahan yang terdapat pada iklan.
    Contoh:
    Berkat sabun X, Toto menjadi juara kelas.
    Guci ajaib menyebabkan tanah menjadi subur.

    Pernyataan pertama tidak dapat diterima karena penentuan sebab sangat mustahil. Tidak mungkin predikat juara kelas dapat dicapai hanya dengan memakai sabun X, hal itu hanya kebetulan saja. Sedangkan pernyataan kedua tidak dapat diterima karena didasarkan pada takhayul belaka.

Kesalahan penalaran deduktif

Kesalahan penalaran deduktif bisa terjadi karena beberapa hal, misalnya:

  • Premis mayornya tidak dibatasi
  • Penarikan kesimpulan dari dua premis negatif
  • Penarikan kesimpulan terlalu luas/tidak dibatasi
  • Term tengah tidak merupakan bagian mayor pada premis mayor

Kesalahan penalaran sering kali mengakibatkan tersusunnya kalimat yang tidak jelas.

Misalnya:

Rumah itu ingin saya beli.

Susunan kalimat yang benar adalah:

Rumah itu akan saya beli.
Saya akan membeli rumah itu.
Saya ingin membeli rumah itu.

 

Artikel ini dibuat hanya untuk informasi semata. Jika Anda ingin mengetahui lebih jauh tentang pembahasan ini, silakan baca buku atau sumber informasi yang ada di bagian referensi. Terima kasih.

REFERENSI
Artikel: 
Berbagai sumber 
Gambar:
Dokumen pribadi

dimuat...
Admin
Ordinary boy (not yet a man), happy husband, and proud dad. Sering nongkrong di blog pribadinya: Blog Bang Fuji

Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai
Cara mengubah gaya teks di Disqus Blogger Paling Aktif
  • Untuk menulis huruf bold, silakan gunakan <strong></strong> atau <b></b>.
  • Untuk menulis huruf italic, silakan gunakan <em></em> atau <i></i>.
  • Untuk menulis huruf underline, silakan gunakan <u></u>.
  • Untuk menulis huruf strikethrought, silakan gunakan <strike></strike>.
  • Untuk menulis kode HTML, silakan gunakan <code></code> atau <pre></pre> atau <pre><code></code></pre>.
    Atau silakan gunakan parse tool di bawah ini.
Buka Parse Tool Tutup Parse Tool



strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed

0 Comment

Add Comment

Show Parse Tool Hide Parse Tool