Pengertian dan Ciri Bahasa Jurnalistik

Pengertian dan Ciri Bahasa Jurnalistik

Bahasa jurnalistik memiliki ciri khas tersendiri yang tidak terdapat dalam bahasa lain, seperti bahasa sastra atau bahasa sehari-hari, sehingga bahasa memiliki ciri khasnya tersendiri. Berikut ini adalah pengertian bahasa jurnalistik menurut ahli dan ciri-ciri bahasa jurnalistik.

Pengertian dan Ciri Bahasa Jurnalistik

Pengertian bahasa jurnalistik menurut Rosihan Anwar

Menurut Rosihan Anwar,

bahasa jurnalistik adalah bahasa yang digunakan oleh jurnalis dalam menulis karya-karya jurnalistik di media massa.

Sehingga dapat kita simpulkan bahwa hanya pada karya-karya jurnalistik sajalah yang bisa dikatakan atau digolongkan sebagai bahasa jurnalistik, bukan karya opini seperti artikel atau esai. Oleh karena itu, jika ada wartawan yang juga menulis puisi, cerpen, esai, dan artikel, maka karya tersebut tidak dapat digolongkan sebagai bahasa jurnalistik karena ia memiliki varian tersendiri dan tentunya berbeda dengan varian dalam ragam jurnalistik.

Ciri-ciri bahasa jurnalistik

Bahasa jurnalistik memiliki beberapa ciri, yaitu:

  1. Singkat
    Bahasa jurnalistik harus singkat, sehingga bahasanya harus menghindari penjelasan yang panjang lebar dan bertele-tele.
  2. Padat
    Padat artinya, bahasa jurnalistik yang singkat harus mampu menyampaikan informasi yang selengkap-lengkapnya dan sepadat-padatnya. Tulisan jurnalistik harus memenuhi syarat 5W+1H, yaitu mampu menjawab apa (What), siapa (Who), di mana (Where), kapan (When), kenapa/penyebab (Why), dan bagaimana/akibat (How). Padat juga bisa berarti harus menghindari keterangan-keterangan tidak perlu, membuang kata-kata mubazir, dan memegang teguh prinsip ekonomi bahasa.
  3. Sederhana
    Bahasa jurnalistik harus sederhana, artinya harus memilih kalimat tunggal yang sederhana, bukan kalimat majemuk yang panjang, rumit dan kompleks. Tetapi jangan sampai mengubah makna informasi yang ingin disampaikan.
  4. Lugas
    Lugas, yang berarti bahwa bahasa jurnalistik harus mampu menyampaikan pengertian atau makna informasi secara langsung, dengan menghindari bahasa yang berbunga-bunga (bombastis).
  5. Menarik
    Satu hal yang tidak kalah penting adalah bahasa jurnalistik harus menarik, yaitu selalu menggunakan kata-kata yang masih hidup, tumbuh, dan berkembang serta menghindari kata atau ungkapan yang klise dan sudah mati. Sehingga bahasa pers harus selalu mengikuti perkembangan bahasa yang hidup di tengah masyarakat dan bahkan harus bisa menjadi pelopor pemasyarakatan dan pembakuan kata atau istilah baru yang dapat memperkaya kosakata bahasa.
  6. Jelas
    Kejelasan dalam bahasa jurnalistik adalah suatu keharusan, karena informasi yang disampaikan jurnalis harus dengan mudah dipahami oleh khalayak umum pembaca. Penggunaan ungkapan yang bermakna ganda (taksa) dalam bahasa jurnalistik adalah sebuah dosa, sehingga pemakaian kata-kata yang bermakna denotatif (apa adanya) sangat ditekankan.

 

Artikel ini dibuat hanya untuk informasi semata. Jika Anda ingin mengetahui lebih jauh tentang pembahasan ini, silakan baca buku atau sumber informasi yang ada di bagian referensi. Terima kasih.

REFERENSI
Artikel: 
Berbagai sumber 
Gambar:
Dokumen pribadi

dimuat...
Admin
Ordinary boy (not yet a man), happy husband, and proud dad. Sering nongkrong di blog pribadinya: Blog Bang Fuji

Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai
Cara mengubah gaya teks di Disqus Blogger Paling Aktif
  • Untuk menulis huruf bold, silakan gunakan <strong></strong> atau <b></b>.
  • Untuk menulis huruf italic, silakan gunakan <em></em> atau <i></i>.
  • Untuk menulis huruf underline, silakan gunakan <u></u>.
  • Untuk menulis huruf strikethrought, silakan gunakan <strike></strike>.
  • Untuk menulis kode HTML, silakan gunakan <code></code> atau <pre></pre> atau <pre><code></code></pre>.
    Atau silakan gunakan parse tool di bawah ini.
Buka Parse Tool Tutup Parse Tool



strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed

0 Comment

Add Comment

Show Parse Tool Hide Parse Tool