Kata Ganti (Pronomina)

Kata Ganti (Pronomina)

Kata ganti atau pronomina adalah semua kata yang menjadi pengganti nama benda yang sudah disebutkan sebelumnya atau setidaknya telah dikenal sebelumnya. Singkatnya, pronomina adalah kata yang dipakai untuk mengganti orang atau benda (Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi III). Silakan simak penjelasan Trigonal Media di bawah ini.

Kata Ganti_Pronomina_(www.trigonalmedia.com)

Fungsi kata ganti

Fungsi kata ganti di dalam kalimat adalah sebagai subjek atau pun objek.

Contoh:

Paul Scholes membenci Anda.

Dia memanggil kamu.

Jenis kata ganti

Untuk mempermudah untuk mempelajari dan menggunakan kata ganti, maka kita harus membagi kata ganti tersebut sesuai dengan jenisnya. Terdapat 8 (delapan) jenis kata ganti atau pronomina, yaitu sebagai berikut:

1. Kata ganti orang

Terdapat 3 (tiga) macam kata ganti orang yaitu:

  • Kata ganti orang pertama (yang berbicara)
    Pelaku (tunggal): saya, aku, ku
    Pelaku (jamak): kami, kita
    Milik (tunggal): saya, -ku, saya
    Milik (jamak): kami
    Objek (tunggal): aku, ku
    Objek (jamak): kami, kita
  • Kata ganti orang kedua (yang diajak bicara)
    Pelaku (tunggal): engkau, kamu, anda
    Pelaku (jamak): kalian, anda
    Milik (tunggal): engkau, -mu, anda
    Milik (jamak): kalian, anda
    Objek (tunggal): kami, anda
    Objek (jamak): kalian, anda
  • Kata ganti orang ketiga (yang dibicarakan)
    Pelaku (tunggal): ia, dia, beliau
    Pelaku (jamak): mereka, nya, beliau
    Milik (tunggal): -nya, dia, beliau, dia
    Milik (jamak): mereka, beliau, nya
    Objek (tunggal): nya, beliau
    Objek (jamak): mereka, beliau

Perlu untuk diingat bahwa orang pertama, kedua, maupun ketiga tidak selalu dinyatakan dengan kata ganti, tetapi dapat juga dengan kata benda.

2. Kata ganti milik

Kata ganti milik adalah kata ganti orang yang dipakai di belakang kata benda untuk menyatakan hubungan kepemilikan.

Contoh:

Mobil saya sedang dicuci.

Biasanya kata ganti milik untuk orang pertama, kedua, dan ketiga tunggal dinyatakan dalam bentuk enklitik. Enklitik adalah bentuk singkat yang diletakkan di belakang kata, seperti “ku” dalam mobilku.

Bentuk enklitik -ku dan -mu, juga dapat berfungsi sebagai objek (kata ganti orang). Contoh: Paman memanggilku.

3. Kata ganti tunjuk

Kata ganti tunjuk, “ini” dan “itu”, berfungsi untuk menunjukkan sesuatu yang telah dikemukakan sebelumnya.

Contoh:

Gorys Keraf membeli rumah. Rumah itu terletak di Jakarta.

Kata ganti “ini” dan “itu” dapat pula berfungsi sebagai predikat atau sebagai subjek. Dalam hal ini, kata ganti tersebut dipakai berdiri sendiri.

Jika berfungsi sebagai predikat maka ditandai dengan partikel -lah. Contoh:

Itulah pacarku.

Jika berfungsi sebagai subjek, maka sering ditandai oleh partikel pun atau yang. Contoh:

Beli yang ini, yang itu murah tapi jelek.

4. Kata ganti tanya

Kata ganti tanya berfungsi untuk menanyakan benda atau orang. Kata-kata yang termasuk jenis kata ganti tanya adalah apa dan mana, serta semua kata yang dibentuk dari kedua kata tersebut.

  • Apa
    Berfungsi untuk menanyakan benda atau hal. Contoh: Apa maksud kamu?
    Kata yang dibentuk dari “apa” di antaranya: siapa, berapa, betapa, apabila
  • Mana (yang mana)
    Berfungsi untuk menanyakan satu di antara beberapa benda yang sejenis. Contoh: Yang mana pilihanmu?
    Kata yang dibentuk dari “mana” adalah bagaimana, manakala, bilamana

5. Kata ganti hubung

Kata ganti hubung adalah kata ganti yang menjadi penghubung kata benda yang disebut lebih dahulu, dan juga berfungsi menghubungkan anak kalimat dengan induk kalimatnya.

Dalam Bahasa Indonesia hanya terdapat satu kata ganti hubung yaitu yang.

Contoh:

Dia seorang muda, yang masih bau kencur, terkadang kekanak-kanakan tingkah lakunya.

6. Kata ganti tak tentu

Kata ganti tak tentu ialah kata ganti yang mengganti atau mewakili sesuatu benda yang tak tentu.

Contoh:

Orang sabar disayang Tuhan.

7. Kata ganti mendiri

Menurut C. A. Mees, kata ganti mendiri adalah diri dan sendiri, atau dipakai bersama-sama diri sendiri.

Contoh:

Dia pergi seorang diri.

8. Kata ganti sapaan

Kata ganti sapaan adalah kata-kata nama benda yang dipakai untuk mengganti kata ganti yang sebenarnya.

Biasanya penggunaan kata ganti sapaan ini disesuaikan dengan usia lawan bicara dan adat istiadat daerah masing-masing.

Contoh:

bapak, ibu, kakak, adik, paman, bibi

 

Itulah penjelasan mengenai pronomina yang berhasil Bang Fuji rangkumkan. Jika Anda memiliki saran, koreksi, pertanyaan, atau tambahan, jangan sungkan untuk menuliskannya di kolom komentar. Terima kasih.

Artikel ini dibuat hanya untuk informasi semata. Jika Anda merasa terbantu oleh artikel ini, mohon keikhlasannya untuk mendoakan supaya Tuhan selalu melimpahkan kebaikan kepada Bang Fuji sekeluarga. Terima kasih.

REFERENSI
Artikel: 
Berbagai sumber 
Gambar:
Buah Manggis berserakan di tanah

dimuat...
Admin
Ordinary boy (not yet a man), happy husband, and proud dad. Sering nongkrong di blog pribadinya: Blog Bang Fuji

Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai
Cara mengubah gaya teks di Disqus Blogger Paling Aktif
  • Untuk menulis huruf bold, silakan gunakan <strong></strong> atau <b></b>.
  • Untuk menulis huruf italic, silakan gunakan <em></em> atau <i></i>.
  • Untuk menulis huruf underline, silakan gunakan <u></u>.
  • Untuk menulis huruf strikethrought, silakan gunakan <strike></strike>.
  • Untuk menulis kode HTML, silakan gunakan <code></code> atau <pre></pre> atau <pre><code></code></pre>.
    Atau silakan gunakan parse tool di bawah ini.
Buka Parse Tool Tutup Parse Tool



strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed

0 Comment

Add Comment

Show Parse Tool Hide Parse Tool