Akhiran -kan dan -i

Akhiran -kan dan -i

Akhiran -kan dan akhiran -i memiliki persamaan dan perbedaan, selain itu memiliki arti dan fungsi tertentu. Berikut ini penjelasan mengenai sufiks -kan dan sufiks -i, yang berhasil Trigonal Media kumpulkan dari berbagai sumber.

Akhiran -kan dan -i

A. Bentuk akhiran -kan dan -i

Kata dasar yang berakhiran -kan dan -i tidak mengalami perubahan bentuk. Berikut ini adalah beberapa contohnya:

terangkan, terangi, hidupi, hidupkan

Pada contoh di atas, kata dasarnya sama sekali tidak berubah, tetapi hal ini tidak berlaku jika kata tersebut juga memiliki awalan, seperti awalan me- atau di- dengan contoh menerangi dan menyiangi.

B. Fungsi akhiran -kan dan -i

Akhiran -kan dan -i memiliki 2 (dua) buah fungsi yaitu sebagai:

1. Membentuk kata kerja

  • Semua kata yang berakhiran -kan dan -i, dengan atau tanpa awalan, adalah kata kerja.
  • Tanpa memiliki awalan me- atau di-, maka kata kerja yang berakhiran -kan dan -i akan membentuk kata kerja imperatif. Kata kerja imperatif adalah kata kerja bentuk perintah yang menyatakan larangan atau keharusan melaksanakan perbuatan.
    Contoh: cabuti, warnai, garami
  • Kata kerja yang berakhiran -kan dan -i yang juga memiliki awalan me- atau di-, maka disebut dengan kata kerja indikatif. Kata kerja indikatif adalah kata kerja kata kerja yang menggambarkan keadaan nyata.
    Contoh: mewarnai, menggarami

2. Mengubah kata kerja intransitif menjadi transitif

Imbuhan -kan dan -i dapat membantu untuk mengubah kata kerja intransitif menjadi transitif.

Silakan simak contohnya berikut ini:

Maldini masuk.
Maldini memasuki lapangan.
Maldini memasukkan bola ke gawang.

C. Definisi akhiran -kan dan -i

Untuk mempermudah untuk menentukan definisi akhiran -kan dan -i, maka kita harus menggabungkannya dengan awalan me-.

1. Arti akhiran -kan

  • Menyatakan kausatif berarti membuat menyebabkan sesuatu atau menjadikan sesuatu.
    Contoh: melembutkan
  • Variasi lain dari arti kausatif ialah menggunakan sebagai alat atau membuat dengan.
    Contoh: melemparkan batu
  • Menyatakan benefaktif atau membuat untuk orang lain. Benefaktif adalah bersangkutan dengan perbuatan (verba) yang dilakukan untuk orang lain.
    Contoh: membuatkan
  • Akhiran -kan merupakan ringkasan dari kata tugas akan
    Contoh: mengharapkan = mengharap akan

2. Arti akhiran -i

  • Menyatakan lokatif, yaitu menunjukkan makna tempat pada nomina atau sejenisnya.
    Contoh: memasuki gedung
  • Adakalanya arti lokatif menjadi arti khusus, yaitu memberi kepada atau menyebabkan sesuatu jadi.
    Contoh: mewarnai baju
  • Menyatakan intensitas atau pekerjaan itu dilangsungkan berulang-ulang atau pelakunya lebih dari satu orang.
    Contoh: Petinju itu memukuli lawannya dengan cepat.
  • Terkadang timbul arti yang berlawanan dengan arti pertama.
    Contoh: Dia membului kemoceng.

D. Perbedaan akhiran -kan dan -i

Di bawah ini adalah beberapa penjelasan mengenai perbedaan antara akhiran -kan dan -i.

  • Pada kalimat yang memiliki kata kerja berakhiran -kan, objek kalimatnya merupakan alat atau sedang bergerak.
    Contoh: Ronaldo menyeberangkan nenek itu dengan menggunakan rakit.
    Pada contoh di atas, nenek adalah objek dan dia bergerak menyeberang dari sisi sungai yang satu ke sisi sungai yang lain.
  • Pada kalimat yang memiliki kata kerja berakhiran -i, objek kalimatnya tidak bergerak atau diam di tempatnya.
    Contoh: Ronaldo menyeberangi sungai.
    Pada contoh ini, sungai merupakan objek dan dia tidak bergerak, yang bergerak menyeberang adalah subjek.
  • Kata kerja berakhiran -i, diikuti oleh objek penyerta.
    Contoh: Rangga mengirimi Cinta seikat bunga.
  • Kata kerja berakhiran -kan, diikuti oleh objek penderita.
    Contoh: Rangga mengirimkan topi untuk Cinta.
  • Perlu diperhatikan bahwa terkadang perbedaan antara akhiran -kan dan -i tidak terlihat jelas.
    Contoh:
    Messi menamai anaknya itu Ronaldo.
    Messi menamakan anaknya itu Ronaldo.

 

Catatan:

Penggunaan akhiran -kan dalam percakapan sehari-hari sering kali dihilangkan. Hal ini merupakan pengaruh dari bahasa Jawa.

Contoh:

Kucing yang mati keracunan itu, sudah dikubur.

 

Itulah penjelasan mengenai akhiran kan dan i yang berhasil Bang Fuji rangkumkan. Jika Anda memiliki saran, koreksi, pertanyaan, atau tambahan, jangan sungkan untuk menuliskannya di kolom komentar. Terima kasih.

Artikel ini dibuat hanya untuk informasi semata. Jika Anda merasa terbantu oleh artikel ini, mohon keikhlasannya untuk mendoakan supaya Tuhan selalu melimpahkan kebaikan kepada Bang Fuji sekeluarga. Terima kasih.

REFERENSI
Artikel: 
Berbagai sumber 
Gambar:
Rusa Sedang Makan Rumput

dimuat...
Admin
Ordinary boy (not yet a man), happy husband, and proud dad. Sering nongkrong di blog pribadinya: Blog Bang Fuji

Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai
Cara mengubah gaya teks di Disqus Blogger Paling Aktif
  • Untuk menulis huruf bold, silakan gunakan <strong></strong> atau <b></b>.
  • Untuk menulis huruf italic, silakan gunakan <em></em> atau <i></i>.
  • Untuk menulis huruf underline, silakan gunakan <u></u>.
  • Untuk menulis huruf strikethrought, silakan gunakan <strike></strike>.
  • Untuk menulis kode HTML, silakan gunakan <code></code> atau <pre></pre> atau <pre><code></code></pre>.
    Atau silakan gunakan parse tool di bawah ini.
Buka Parse Tool Tutup Parse Tool



strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed

0 Comment

Add Comment

Show Parse Tool Hide Parse Tool